TUPOKSI Jurusita Pengadilan
TUPOKSI Jurusita Pengadilan

TUPOKSI Jurusita Pengadilan

Sering dilihat:

Melanjutkan postingan Netizen Awam sebelumnya, yakni Jurusita Pengadilan, Tak Kenal maka Tak Sayang, berikut kami uraikan Tugas Pokok dan Fungsi dari Jurusita dan Jurusita Pengganti.
TUPOKSI Jurusita Pengadilan

Pengertian Jurusita Pengadilan dapat disimpulkan dan di uraikan sebagai berikut: 1. Aparat hukum pendukung pengadilan; 2. Tenaga fungsional pengadilan untuk tugas kepaniteraan; 3. Secara administratif dan sehari-hari berada  dibawah koordinasi Panitera; 4. Secara kelembagaan bertanggungjawab kepada Ketua Pengadilan Negeri; 5. Berfungsi membantu kelancaran pelaksanaan persidangan dan berfungsi sebagai penegak upaya paksa.

Dasar-dasar Hukum mengenai Jurusita Pengadilan:


1. UU No. 14 tahun 1970 diubah  UU No. 4 tahun 2004 Tentang Kekuasaan Kehakiman, diubah Undang-undang Nomor 48 Tahun 2009 Tentang Kekuasaan Kehakiman.
2. Herziene Indonesisch Reglement- HIR- Stb. 1941 No. 44 atau
3. Rechtsreglement Buiten Gewesten - RBg.  (Stb. 1927 No. 27 )
4. UU No. 2 Tahun 1986, pasal 39, 41,  65 jo UU No. 8 2004 tentang Peradilan Umum;
5. UU peradilan Agama dan UU tentang Peradilan TUN;
6. Keputusan KMA RI No. KMA/055/SK/X/1996.

TUPOKSI Jurusita Pengadilan


Tugas-tugas Jurusita Pengadilan Berdasarkan :
1. UU No. 2 Tahun. 1986 tentang Peradilan Umum
2. SK KMA No. KMA/ 055/ SK/ X/ 1996
    Yakni antara lain:
  1. Melaksanakan semua perintah yang diberikan oleh Ketua Majelis/ Ketua sidang;
  2. Melakukan Pemanggilan, menyampaikan pengumuman-pengumuman, teguran-teguran dan pemberitahuan-pemberitahuan; 
  3. Melakukan Penyitaan;
  4. Membuat Berita Acara Penyitaan yang salinannya diberikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan.
  5. Melaksanakan Putusan Pengadilan (Eksekusi) yang dipimpin oleh Ketua Pengadilan. 
  6. Membuat Berita Acara Pelaksanaan Putusan (Eksekusi) yang salinan resminya diserahkan kepada pihak-pihak yang berkepentingan;
  7. Melakukan penawaran pembayaran uang (Konsinyasi);
  8. Membuat Berita Acara Penawaran Pembayaran Tunai.
3. Berdasarkan Pasal 180 RO:
  1. Melakukan Pemberitahuan Pengadilan, Pengumuman, Protes-protes dan Exploit-exploit lain yang bersangkutan atau pun tidak bersangkutan dengan perkara yg sedang dalam proses,
  2. Untuk mengadakan segala macam Panggilan, Teguran dan Pemberitahuan tentang kapan dimulainya perkara atau instruksi yang bersangkutan dengan perkara perdata ataupun perkara pidana;
  3. Menjalankan semua Exploit untuk melaksanakan perintah Hakim, keputusan hakim dan arrest-arrest baik dalam perkara perdata maupun pidana.
WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB JURUSITA

Wewenang dan Tanggung Jawab Jurusita Pengadilan Berdasarkan : SK KETUA MA No. KMA/ 055/ SK/ X/ 1996 adalah sebagai berikut :
  1. Dalam hal Tugas Eksekusi, bertanggungjawab kepada Ketua Pengadilan;
  2. Dalam Tugas Pemanggilan, Penyampaian Pengumuman, Tegoran-tegoran, Protes dan Pemberitahuan-pemberitahuan, bertanggung jawab kepada Ketua Pengadilan/ Ketua Sidang/ Ketua Majelis;
  3. Dalam hal Penyitaan, bertanggungjawab kepada Ketua Pengadilan/ Ketua sidang/ Ketua Majelis;
Jurusita berwenang melakukan tugasnya didaerah hukum pengadilan yang bersangkutan.

TATA KERJA JURUSITA

Kewajiban Jurusita Pengadilan dalam menjalankan Tugasnya :
  1. Memiliki dan mengelola daftar pekerjaan yang berisi catatan pelaksanaan tugas;
  2. Memperhatikan tenggang waktu antara pemanggilan dengan persidangan;
  3. Mencantumkan biaya pelaksanaan tugas dengan jelas dalam berita acara pelaksanaan tugas;
  4. Menyerahkan relaas dan berita acara pelaksanaan tugas secara patut dan tepat kepada yang memberi perintah;
  5. Mencantumkan dengan jelas dalam berita acara penyitaan terhadap tanah, letak tanah disertai dengan batas-batas, luas, kelas, nomor daftar sertifikat atau surat-surat lain yang melekat dari tanah yang disita;
  6. Memberitahukan pelaksanaan sita atas tanah yang belum bersertifikat kepada BPN (Badan Pertanahan Nasional) dan menyampaikan salinan berita acara penyitaan tersebut kepada Kepala Desa/ Lurah;
  7. Mendaftarkan penyitaan tanah bersertifikat kepada Badan Pertanahan Nasional (BPN) dengan mencantumkan pendaftaran tersebut dalam berita acara;
  8. Mencantumkan dalam berita acara penyitaan terhadap barang bergerak dan tidak bergerak lainnya, tentang segala sesuatu yang patut dicatat mengenai nama, jenis, merk, jumlah, nomor pendaftaran yang melekat, dan lain-lain yang dianggap perlu serta menyampaikan salinan berita acara sita kepada para pihak dan pihak lain yang berwenang;
  9. Dalam melaksanakan penyitaan ataupun pelaksanaan putusan, wajib disertai 2 orang saksi;
TUGAS PEMANGGILAN

Pemanggilan oleh Jurusita Pengadilan bisa terjadi :
  1. Sebelum  sidang- psl 121 HIR/ 145 RBg;
  2. Saat sidang berlangsung- Psl 126,127 HIR/150,151 RBG;
  3. Setelah sidang usai/ eksekusi – psl 124,125,128 HIR/ 148,149 RBG
  4. Pasal 389  HIR : Jurusita wajib memberikan laporan pekerjaannya dengan cara tertulis.
Pasal 390 (1) HIR :   
  • Pemanggilan harus disampaikan kepada yang bersangkutan sendiri ditempat dalam atau tempat tinggalnya; Jika tidak bertemu, disampaikan kepada Kepala Desanya/ Lurah, yang wajib dengan segera memberitahukan surat Jurusita itu kepada yang bersangkutan;
Pasal 390 (2) :
  • Apabila yang dipanggil telah meninggal dunia, maka surat/ relaas panggilan Jurusita disampaikan kepada ahli warisnya;
  • Apabila ahli waris tidak diketahui, maka disampaikan kepada Kepada Desa/ Lurah ditempat tinggal yang terakhir di Indonesia;
  • Apabila yang meninggal bangsa Timur Asing, maka panggilan disampaikan dengan surat tercatat kepada Balai Harta Peninggalan. 
Pasal 390 (3) :
  • Bila tidak diketahui tempat kediaman atau tempat tinggalnya dan mengenai orang yang tidak dikenal, maka surat/ relaas Jurusita disampaikan kepada Bupati yang daerahnya terletak tempat kediaman si Penggugat. Bupati menempelkan surat tersebut pada papan pengumuman yang disediakan untuk itu. 
Pemanggilan Jurusita Pengadilan Khusus Gugatan Perceraian, terhadap tergugat yang tidak diketahui tempat tinggalnya, dilakukan dengan cara :
  1. Menempelkan gugatan pada papan pengumuman di pengadilan dan mengumumkannya melalui media masa yang ditetapkan pengadilan;
  2. Panggilan dilakukan sebanyak 2 kali dengan tenggang waktu 1 bulan antara pengumuman pertama dan kedua;
  3. Tenggang waktu antara panggilan terakhir dengan persidangan ditetapkan sekurang-kurangnya 3 bulan.
TUGAS PENYITAAN

Jenis-jenis SITA:
  1. SITA EKSEKUSI/ EXECUTORIAL BESLAG ( pasal 197 HIR/ 208,209 RBG;
  2. SITA JAMINAN
  3. REVINDICATOIR BESLAG (terhadap milik penggugat) Pasal 226 HIR/ 260 RBG;
  4. CONSERVATOIR BESLAG (terhadap milik tergugat) Pasal 227 HIR/261 RBG;
  5. SITA MARITAL (harta perkawinan )- RV.
  6. SITA  PERSAMAAN (Vergelijkend beslag) Pasal 463 RV
Tugas-tugas Jurusita Pengadilan dalam hal Penyitaan :
  1. Penyitaan berdasarkan penetapan Hakim;
  2. Penyitaan adalah tindakan persiapan untuk menjamin dapat dilaksanakannya putusan;
  3. Barang yang disita, diamankan, tidak dapat di pindah tangan kan/ dijual;
REVINDICATOIR BESLAG (terhadap milik penggugat) Pasal 226 HIR/ 260 RBG
  • Sita terhadap barang bergerak milik penggugat; Pasal 226  HIR/ 260 RBG
CONSERVATOIR BESLAG – Psl 197 HIR/209 RBg. :
  1. Berdasar perintah hakim dengan surat penetapan;
  2. Dilaksanakan oleh Panitera denga menunjuk Jurusita;
  3. Pelaksanaan ditempat barang sitaan;
  4. Terdapat barang bergerak/ tidak bergerak milik tergugat;
  5. Jurusita dibantu oleh 2 orang saksi;
  6. Tindakan penyitaan dibuat berita acara.
SITA PERSAMAAN
  1. Sita terdapat barang yang sudah disita sebelumnya atau menjadi jaminan hutang/ hak tanggungan;
  2. Terhadap barang tetap/ tidak bergerak dan barang bergerak
Psl 463 RV;

TUGAS PELAKSANAAN PUTUSAN

Undang-undang Pokok Kehakiman : Pelaksanaan putusan pengadilan dalam perkara perdata dilakukan oleh Panitera dan atau Jurusita dipimpin oleh Ketua Pengadilan;
  1. Bila penegoran / aanmaning Pengadilan tidak diindahkan atau tidak hadir hadir pada saat dipanggil, ketua mengeluarkan penetapan sita barang termohon;
  2. Sita diawali pada barang bergerak, bila tidak cukup baru terhadap barang tetap.
Loading...
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar