Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Mobil yang Baik dan Benar Menurut Hukum Bagi Awam

Pada artikel-artikel sebelumnya, saya sudah memberikan contoh-contoh surat yang berhubungan dengan syarat formil dalam beracara di pengadilan, seperti Contoh Surat Permohonan Penambahan Nama, Contoh Surat Permohonan Jamin Sertfikat Tanah untuk Anak yang Belum dewasa, di Pengadilan bagi Awam. 
Awam Bicara
Dikesempatan ini, saya akan memberikan contoh Surat Perjanjian Jual Beli Mobil yang baik dan benar dan memenuhi syarat formal hukum yang berlaku di Indonesia, bagi awam.

Sebagaimana halnya contoh-contoh Surat Permohonan dan Surat Gugatan di Pengadilan Negeri, Surat Perjanjian Jual Beli Mobil yang Baik dan Benar dan Memenuhi Syarat Formal Hukum di Indonesia, yang mana suatu kegiatan jual beli mobil haruslah dibuatkan suatu perjanjian jika memenuhi kejadian-kejadian berikut :
  1. Nilai jual beli nya cukup besar
  2. Pembayarannya dilakukan secara bertahap/ non tunai.
  3. Keadaan barang yang memang harus ada suatu perjanjian
  4. Agar mempunyai kekuatan hukum
  5. Sebagai rasa aman.
  6. Mengurangi resiko perselisihan
  7. Pihak yang terlibat

Ada baiknya Anda membaca Gugatan Sederhana, Syarat-syarat dan Tata Cara Penyelesaiannya, sebagai masukan dalam membuat suatu surat perjanjian jual beli mobil agar tidak ada pasal-pasal yang nantinya akan merugikan salah satu pihak.

Surat Perjanjian Jual Beli Mobil haruslah memenuhi hukum yang berlaku di Indonesia, sehingga dalam surat perjanjian jual beli mobil tadi tidak mengakibatkan cacat formil, karena surat perjanjian jual beli mobil nya bertentangan dengan hukum yang berlaku di Indonesia.

Sehingga nanti, jika ada yang melanggar perjanjian atau wanprestasi pihak yang dirugikan yang mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri, gugatannya tidak dinyatakan "tidak dapat diterima (niet onvankelijkeverklaard)". 

SURAT PERJANJIAN JUAL BELI MOBIL YANG BAIK DAN BENAR SESUAI HUKUM YANG BERLAKU DI INDONESIA

Pada hari ini Selasa tanggal dua bulan Januari tahun dua ribu delapan belas, telah diadakan perjanjian jual beli kendaraan roda empat (Mobil), antara:

1. Nama : Penjual Mobil, S.H. MH. Mcl.
    Umur: 50 Tahun
    Pekerjaan: Wiraswasta
    Alamat: Jl. Taman Pramuka No 18 Kec. Taman Pramuka Jakarta
    Nomer KTP: 1794000101100007
    Telepon: +6282282382388

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama sendiri yang selanjutnya disebut sebagai PENJUAL.

2. Nama : Pembeli Mobil, SE., LLm
   Umur : 30 Tahun
   Pekerjaan: PNS/ ASN
   Alamat: Jl. Kebun Jeruk No 1 Kec. Jeruk Jakarta
   Nomer KTP : 177100401100009
   Telepon : +6285686868699

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas namanya sendiri yang selanjutnya disebut sebagai PEMBELI.

Bahwa, kedua belah pihak bersepakat untuk mengadakan ikatan perjanjian jual beli dimana syarat dan ketentuannya diatur sebagaimana di bawah ini:

Pasal  1

JENIS BARANG

Bahwa PENJUAL dengan ini menjual dan menyerahkan kepada PEMBELI yang menerangkan telah membeli dan menerima penyerahan dari PENJUAL berupa:

Jenis kendaraan  : Minibus
Merek / Type       : Toyota/Kijang Inova
Tahun pembuatan: 2017
Nomor Polisi: B 2018 MAD
Nomor BPKB: 9999229292
Nomor rangka : 11JGHTX666S1
Nomor mesin : MS00000012290-KKK
Warna : Silver Metalic
Kondisi barang : 95%
Untuk selanjutnya disebut MOBIL.

Pasal  2

HARGA

Bahwa harga MOBIL yang telah disepakati kedua belah pihak adalah Rp.225.000.000 (dua ratus dua puluh lima juta rupiah).

Pasal  3

CARA PEMBAYARAN

Bahwa PEMBELI melakukan pembayaran uang tunai sebesar Rp.125.000.000 (seratus dua puluh lima juta rupiah) kepada PENJUAL setelah penandatanganan surat perjanjian ini.

Bahwa pelunasan sebesar Rp.100.000.000,- (seratus juta rupiah) dengan tanggal jatuh tempo 1 Juli 2018.

Pasal  4

JAMINAN

Bahwa PENJUAL memberikan jaminan bahwa MOBIL  yang dijualnya adalah milik sahnya sendiri, tidak ada orang atau pihak lain yang turut memilikinya dan sebelumnya belum pernah dijual atau dipindahkan haknya, atau dijaminkan kepada orang atau pihak lain dengan cara bagaimanapun juga.

Bahwa PEMBELI memberikan jaminan bahwa biro gilyet yang diberikannya dapat diuangkan sesuai tanggal yang tertera padanya.

Pasal  5
PENYERAHAN MOBIL

Bahwa PENJUAL menyerahkan MOBIL kepada PEMBELI setelah ditandatanganinya surat perjanjian ini.

Bahwa BPKB (Buku Pemilik Kendaraan Bermotor) masih tetap berada di tangan PENJUAL hingga PEMBELI melunasi keseluruhan pembayarannya.

Pasal 6

STATUS KEPEMILIKAN

Bahwa status kepemilikan MOBIL masih tetap berada di tangan PENJUAL hingga PENJUAL menerima keseluruhan uang pembayaran dari PEMBELI dengan menguangkan bilyet giro sesuai dengan tanggal yang tertera padanya.

Bahwa status kepemilikan akan beralih kepada PEMBELI jika PENJUAL telah menerima lunas pembayarannya dan PENJUAL menyerahkan BPKB (Buku Pemilik Kendaraan Bermotor) MOBIL tersebut.

Pasal 7

SANGSI

Bahwa apabila PEMBELI tidak melunasi kekurangan pembayaran sampai pada jatuh tempo sebagaimana ditetapkan dalam pasal 3 ayat (2), PEMBELI dianggap terlambat membayar dan dikenakan sangsi berupa denda atas keterlambatan pembayarannya tersebut.

Bahwa denda seperti tersebut pada ayat 1 ditetapkan sebesar 5 % persen dari jumlah uang yang telah dibayarkan PEMBELI setiap hari dan maksimun denda adalah 10 % persen.

Pasal 8

KERUSAKAN DAN KEHILANGAN

Bahwa selama dalam pemakaian dan penjagaannya, PEMBELI bertanggung jawab penuh atas MOBIL.

Bahwa apabila terjadi kerusakan, PEMBELI diharuskan memperbaiki atau mengeluarkan ongkos biaya atas kerusakan yang diderita MOBIL tersebut sehubungan dengan pemakaiannya.

Bahwa apabila terjadi kehilangan, PEMBELI tetap diharuskan membayar kekurangan pembayarannya.

Pasal 9

HAL-HAL LAIN

Bahwa hal-hal yang belum tercantum dalam perjanjian ini akan diselesaikan secara kekeluargaan atau musyawarah untuk mufakat oleh kedua belah pihak.

Pasal 10

PENYELESAIAN PERSELISIHAN

Bahwa apabila terjadi perselisihan dan tidak bisa diselesaikan secara kekeluargaan atau musyawarah untuk mufakat, kedua belah pihak bersepakat untuk menyelesaikannya secara hukum dan kedua belah pihak telah sepakat untuk memilih tempat tinggal yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri Janji.

Pasal 11

PENUTUP

Bahwa surat perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua) dengan dibubuhi materei secukupnya yang berkekuatan hukum yang sama yang masing-masing dipegang PENJUAL dan PEMBELI dan mulai berlaku sejak ditandatangani kedua belah pihak.



Penjual



(Penjual Mobil, S.H. MH. Mcl.)



Pembeli



(Pembeli Mobil, SE., LLm)

Saksi I



(Marta Saksi)


Saksi II



(Raihan Sokse)

Dibuat di : Kota Janji

Tanggal: 02 Januari 2018
Loading...

No comments:

Post a Comment