Kisah Nyata Bagaimana Facebook Mengungkap Rahasia Sebuah Hubungan, dan Ini Caranya?
Kisah Nyata Bagaimana Facebook Mengungkap Rahasia Sebuah Hubungan, dan Ini Caranya?

Kisah Nyata Bagaimana Facebook Mengungkap Rahasia Sebuah Hubungan, dan Ini Caranya?

Sering dilihat:

Kisah berikut ini dikutip dari gizmodo : 

"Rebecca Porter dan saya adalah orang asing, sejauh yang saya tahu.  Facebook, mengira kita mungkin saling berhubungan. Namanya muncul pada pertengahan bulan tahun ini di daftar "People You May Know" daftar jaringan sosial online potensial untuk saya".
Kisah  nyata hubungan di facebook

Fitur Orang yang Mungkin Anda ketahui terkenal karena kemampuannya yang luar biasa untuk mengenali siapa yang berasosiasi dengan kehidupan nyata anda. 

Kemampuan ini membuat pengguna Facebook bingung yang terkadang menunjukkan bos lama kita, atau seseorang yang hanya kita temui di jalan.

"Saran teman ini jauh melampaui keterkaitan teman sekolah atau kolega biasa. Selama bertahun-tahun, saya telah menceritakan banyak cerita aneh tentang mereka, seperti ketika seorang psikiater mengatakan kepada saya bahwa pasiennya direkomendasikan satu sama lain, yang secara tidak langsung mengatasi masalah medis mereka".

Kisah Nyata Cara Facebook Mengungkap Rahasia Sebuah Hubungan


Apa yang membuat hasilnya begitu mengkhawatirkan adalah berbagai sumber data, informasi lokasi, aktivitas pada aplikasi, pengenalan wajah pada foto, dan lain sebagainya yang dimiliki oleh Facebook. 

Yang mengungkapkan bahwa Facebook memiliki kemampuan untuk saling mengecek pengguna satu sama lainnya.

Dengan maksud agar membuat para pengguna dapat lebih dalam terhubung dengan pengguna lainnya. 

Facebook menyadari bahwa dalam menjaga pada siapa mereka dan bagaimana mereka menggunakan jaringan dan saling terhubung, namun kedalaman dan ketekunan pemantauan itu sulit dipahami. 

Dan Orang yang Mungkin Anda Ketahui, atau "PYMK" (People You May Know) dalam singkatan internal perusahaan, adalah sebuah "kotak hitam".

"Saya mulai mendownload dan menyimpan daftar orang yang direkomendasikan kepada saya, untuk melihat siapa yang muncul, dan pola apa yang mungkin muncul, dalam kotak hitam itu".

"Pada hari-hari tertentu, ia cenderung merekomendasikan sekitar 160 orang, beberapa di antaranya direkomendasikan berulang-ulang".

"Sepanjang sampai pertengahan tahun, ia menyarankan lebih dari 1.400 orang yang berbeda kepada saya. Sekitar 200, atau 15 persen di antaranya, sebenarnya adalah orang-orang yang saya kenal, namun selebihnya adalah orang yang tidak saya kenal".

"Lalu ada Rebecca Porter. Dia muncul dalam daftar sekitar satu bulan terakhir. Seorang wanita tua, tinggal di Ohio, yang dengannya saya sama sekali tidak memiliki teman Facebook yang sama. 

Saya tidak mengenalinya, tapi nama belakangnya sudah tidak asing lagi bagi saya. Kakek biologis saya adalah pria yang belum pernah saya temui, dengan nama terakhir Porter, yang meninggalkan ayah saya saat dia masih bayi. 

Ayah saya diadopsi oleh seorang pria yang nama belakangnya adalah Hill, dan dia tidak tahu tentang ayah kandungnya sampai ia dewasa.

Keluarga Porter tinggal di Ohio, di Florida, saya tahu kerabat sedarah ini ada di luar sana, tapi tidak ada alasan bagi saya untuk berpikir bahwa saya akan pernah bertemu dengan mereka.

Beberapa tahun yang lalu, ayah saya akhirnya bertemu dengan ayah kandungnya, bersama dua paman dan bibi, saat mereka mencarinya dalam perjalanan kembali ke Ohio untuk pemakaman ibunya. 

Tak satu pun dari mereka menggunakan Facebook. Saya bertanya kepada ayah saya apakah dia mengenali Rebecca Porter. Dia melihat profil facebooknya dan mengatakan bahwa dia tidak mengenalnya.

Saya mengirimi wanita itu sebuah pesan Facebook yang menjelaskan semuanya dan menanyakan apakah dia berhubungan dengan kakek biologis saya.

Dan dia membalas "Ya,".

Rebecca Porter, kami temukan, adalah bibi buyut saya. Dia menikah dengan kakek dari kakekku. Mereka bertemu 35 tahun yang lalu, tahun setelah saya dilahirkan. 

Facebook mengenali silsilah keluarga saya lebih dari apa yang saya ketahui."

"Saya tidak tahu tentang Anda," katanya pada saya, saat kami berbicara melalui telepon. "Saya tidak mengerti bagaimana Facebook membuat koneksi."

"Itu adalah percakapan yang menyenangkan. Setelah kami selesai menelpon, saya duduk diam selama 15 menit".

Saya bersyukur bahwa Facebook telah memberi saya kesempatan untuk berbicara dengan hubungan yang sebelumnya tidak saya ketahui, namun terpesona dan bingung oleh kemampuan yang nyata yang dimiliki Facebook.

"Cara Facebook menghubungkan sulit untuk dipahami. Ayah saya pernah bertemu suaminya secara pribadi satu kali, setelah pemakaman nenek saya". 

"Mereka bertukar email, dan nomor telepon. Tapi keduanya tidak menggunakan Facebook. Juga tidak ada orang lain antara aku dan Rebecca Porter di dalam silsilah keluarga saya yang menggunakan Facebook".

Facebook pernah diisukan membeli informasi data dari pialang data, dari orang yang sebelumnya bekerja di facebook dan mengatakan bahwa cara kerja alat tersebut menyarankan hubungan keluarga mungkin telah diketahui seperti itu. 

Tapi ketika ditanya tentang skenario itu, juru bicara Facebook mengatakan, "Facebook tidak pernah menggunakan informasi dari broker data untuk "People You May Know."

Jadi, bagaimana cara facebook mengetahuinya? Informasi data apa yang digunakan oleh Facebook? 

Perusahaan ini tidak akan memberi tahu saya informasi data apa yang memicu rekomendasi pertemanan ini, dengan alasan privasi. 

Seorang juru bicara Facebook mengatakan bahwa jika perusahaan tersebut membantu saya mengetahui bagaimana hubungan antara saya dan bibi besar saya, maka setiap pengguna lain yang mendapat saran teman yang tak terduga akan datang untuk meminta penjelasan yang sama juga.

Walaupun alasan itu tidak begitu meyakinkan dan cukup beralasan, Facebook membuat orang secara tidak sadar dan secara suka rela menyerahkan informasi tentang diri pribadi mereka setiap saat.

Alasan yang lebih besar jaringan sosial mungkin malu mengungkapkan bagaimana rekomendasi tersebut bekerja adalah bahwa banyak pesaing Facebook, seperti LinkedIn dan Twitter, menawarkan fitur serupa untuk penggunaannya.

Dalam presentasi 2010 tentang "PYMK", wakil presiden teknik Facebook menjelaskan nilainya: 

"Orang-orang dengan lebih banyak teman menggunakan situs ini lebih banyak." Ada keunggulan kompetitif yang bisa didapat dengan menjadi yang terbaik dalam hal ini, yang berarti Facebook enggan mengungkapkan apa yang terjadi.

Kelebihannya sudah berlangsung lama. 

Kembali di tahun 2009, pengguna mendapatkan saran teman yang akurat, menduga bahwa Facebook mendasarkan rekomendasi pada informasi kontak mereka-yang mereka ajukan saat pertama kali mendaftar, tanpa menyadari Facebook akan menyimpannya dan menggunakannya.

Meskipun awalnya Facebook menggunakan informasi kontak, ketika ditanya tentang hal itu di tahun 2009, Kepala Privasi Facebook, Chris Kelly, tidak akan mengkonfirmasi apa yang sedang terjadi.

"Kami terus-menerus mengulangi algoritma yang kami gunakan untuk menentukan bagian saran dari beranda," kata Kelly kepada Adweek pada tahun 2009. "Kami tidak membagikan rincian tentang algoritma itu sendiri."

Tidak diketahui secara pasti bagaimana alat ini bekerja dan membuat frustrasi para pengguna, yang ingin memahami sejauh mana pengetahuan Facebook tentang diri pribadi mereka dan betapa dalamnya jaringan sosial mengetahui kehidupan pribadi mereka. 

Juru bicara itu mengatakan bahwa lebih dari 100 sinyal masuk untuk membuat rekomendasi teman dan tidak ada sinyal sama sekali yang memicu saran teman.

"Seratus sinyal! Saya mengatakan kepada juru bicara bahwa mungkin dalam kepentingan raksasa pencari untuk lebih transparan tentang bagaimana fitur ini bekerja sehingga pengguna tidak terlalu terpengaruh olehnya". 

Dia mengatakan bahwa Facebook "atas nama transparansi" baru-baru ini telah menambahkan lebih banyak informasi ke halaman bantuannya yang menjelaskan bagaimana orang-orang yang Anda kenal bekerja, sebuah pembaruan yang dicatat oleh USA Today.

Halaman bantuan tersebut menawarkan daftar buletin singkat:

Orang yang Mungkin Anda Tahu saran berasal dari hal-hal seperti:

• Memiliki teman yang sama, atau teman bersama. Inilah alasan paling umum untuk saran

• Berada di grup Facebook yang sama atau diberi tag pada foto yang sama

• Jaringan Anda (contoh: sekolah, universitas atau kantor Anda)

• Kontak yang telah Anda upload

"Kami telah memilih untuk mencantumkan alasan paling umum yang disarankan seseorang sebagai bagian dari Orang yang Mungkin Anda Ketahui," seorang juru bicara Facebook menulis dalam sebuah email saat ditanya tentang singkatnya daftar tersebut.

"Alih-alih menjelaskan bagaimana Facebook menghubungkan saya dengan bibi besar saya itu, juru bicara facebook mengatakan kepada saya melalui email untuk menghapus saran jika saya tidak menyukainya".

"Orang tidak selalu menyukai beberapa saran "PYMK"/ "Orang Yang Mungkin Kamu Kenal" mereka, jadi satu tindakan yang dapat dilakukan orang untuk mengendalikan Orang Yang Mungkin Anda Kenal adalah untuk 'X' memberikan saran bahwa mereka tidak tertarik," 

Juru bicara tersebut menulis melalui email. "Ini adalah cara terbaik untuk memberi tahu kami bahwa mereka tidak tertarik untuk terhubung dengan seseorang secara online dan umpan balik tersebut membantu meningkatkan saran kami dari waktu ke waktu."

Sekarang, ketika saya melihat rekomendasi teman saya, saya terkesima tidak hanya dengan melihat nama orang yang saya kenal secara offline, tapi oleh semua orang asing yang tampak dalam daftar. 

Hingga akhirnya menimbulkan suatu pertanyaan besar, Yakni :

Berapa banyak dari mereka yang benar-benar orang asing, dan berapa banyak yang terhubung dengan Anda dengan cara yang tidak Anda sadari?. Mereka bukan orang yang Anda kenal, tapi apakah mereka orang yang harus Anda ketahui?

Jika Anda adalah pengguna Media Sosial Aktif, berhati-hatilah dalam membagi dan menyebarkan informasi pribadi Anda. 

Anda mungkin tidak menyadari, betapa informasi tanggal kelahiran Anda, Kota Kelahiran Anda, Binatang Kesayangan Anda, Kota Kelahiran Ibu Anda, anak-anak Anda, Saudara Saudari Anda, dan lain sebagainya itu dapat membuat Anda rentan mendapat serangan Cyber.

Bahkan tidak menutup kemungkinan data-data Anda dipergunakan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab yang pura-pura menjadi diri Anda, dan menipu semua teman-teman Anda hingga teman Anda berpikir bahwa itu adalah Anda sendiri?

Akhirnya dari pengalaman kisah diatas, dapat kita ambil pelajaran bahwa, dalam dunia informasi yang serba cepat dan terbuka ini, berhati-hatilah dalam menyebarkan informasi data pribadi secara luas.

Karena bentuk dan jenis serta tingkat kejahatan cyber saat ini sudah melampaui apa yang mungkin kamu ketahui. Bijaklah dalam bersosial media. Terimakasih.


Loading...
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar