Cara Menjadi Diri Sendiri, Bersikap Tegas dan Percaya Diri
Cara Menjadi Diri Sendiri, Bersikap Tegas dan Percaya Diri

Cara Menjadi Diri Sendiri, Bersikap Tegas dan Percaya Diri

Sering dilihat:

Menjadi diri sendiri dan bersikap tegas dapat meningkatkan harga diri serta rasa percaya diri kita. Juga dapat mengurangi tingkat stres dalam hidup. Lebih tegas juga dapat diartikan menjadi kemampuan untuk menikmati hubungan yang aktif dan sehat dengan orang-orang di sekitar kita.

Cara Menjadi Diri Sendiri dan Bersikap Tegas


Belajar bagaimana cara menjadi diri sendiri dan bersikap tegas serta percaya diri adalah sebagaimana cara kita dalam berkomunikasi.

Berkomunikasi secara langsung yang dilakukan dengan kejujuran emosional, maka akan dapat menghindari kita dari interaksi yang pasif atau agresif dan dapat membuat kita menjadi seorang yang lebih asertif, tegas dan efektif.
cara menjadi diri sendiri

1. Hargai dan Hormati Pandangan Diri Sendiri. 


Menghormati, mengungkapkan dan menyuarakan pandangan diri kita sendiri adalah yang pertama yang harus kita lakukan, agar kita bisa menjadi orang yang lebih tegas. 

Lebih penting lagi, belajar menghargai perspektif/ pandangan kita. Jika kita cenderung pasif ketika berinteraksi dengan orang lain dan berharap untuk menjadi orang yang lebih tegas dan percaya diri, maka kita perlu untuk mengenali dan lebih sering mengungkapkan kebutuhan, perasaan, dan pendapat kita sendiri secara verbal. 

menjadi diri sendiri


Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengingatkan diri kita sendiri tentang kebutuhan dan keinginan khusus kita serta secara aktif mengkomunikasikannya secara langsung dan tentu saja rasa hormat kepada orang-orang di sekitar kita.


Usaha dalam meningkatkan ketegasan diri akan menjadi suatu proses pemenuhan terhadap kebutuhan diri pribadi segera setelah kita memulainya. 

Bahkan, dengan sedikit peningkatan ketegasan saja, maka akan sangat membantu kita dalam menyampaikan apa yang kita pikirkan dan rasakan dengan lebih efektif.

Ketika kita memiliki kebutuhan atau keinginan yang tidak terpenuhi, mungkin saja karena sebagian dari kita belum menyuarakannya, belum menghargai dan menghormati pandangan diri kita sendiri, untuk itu pikirkanlah tentang bagaimana kita ingin membuat situasinya menjadi sedikit berbeda.

Menuliskan pandangan, kebutuhan serta keinginan diri kita sendiri yang kita berniat untuk ungkapkan, dan suarakan, serta dengan berlatih menyuarakannya lewat teman dekat, atau keluarga kita.

Berlatih mengidentifikasi dan menyuarakan pandangan, kebutuhan dan keinginan diri sendiri sehingga kita merasa lebih percaya diri untuk menegaskan diri kita ketika memang ketegasan itu diperlukan.

2. Mulai dengan Dalam Satu Domain Tertentu. 


Menjadi diri sendiri dan bersikap tegas akan lebih mudah untuk dilakukan, jika kita fokus dalam satu domain tertentu saja, misalnya terlebih dahulu dalam kehidupan sehari-hari kita sendiri. 

Hal ini bukan berarti kita harus lebih tegas dengan mereka yang lebih muda dari kita atau dalam posisi yang kurang berpengalaman di lingkungan kerja kita. 

Sebaliknya, cobalah untuk menjadi diri sendiri dan lebih tegas dengan mereka yang mengenal kita dengan baik, yang mungkin akan menghargai partisipasi kita yang aktif dalam suatu interaksi sosial.

Lebih Spesifik. Menjadi lebih tegas lagi di satu tempat tertentu atau selama berinteraksi dengan satu orang tertentu. 

Misalnya, kita dapat memutuskan untuk bersikap lebih tegas dengan seorang teman yang selalu mencoba merencanakan sesuatu untuk Anda tanpa bertanya kepada Anda terlebih dahulu.

Lebih Konsisten. Pastikan untuk berlatih menjadi lebih tegas kapan pun Anda berada di tempat itu atau dengan orang itu. 

Jika teman Anda sering menelepon Anda pada hari Jumat sore untuk memberi tahu Anda apa yang akan Anda berdua lakukan, antisipasi panggilan tersebut setiap minggu dan praktikkan apa yang akan Anda katakan.

Seiring Anda menyadari bahwa Anda berhasil menjadi lebih tegas, perluas perubahan positif yang telah Anda buat dalam satu bidang kehidupan Anda ke dalam lingkungan sosial lainnya. 

Setelah lebih tegas dengan teman ini, Anda mungkin mulai menjadi lebih tegas di tempat kerja, dengan anggota keluarga, atau dengan orang orang penting lainnya.

3. Perhatikan Sikap atau Perilaku Non-Verbal Anda. 


Contoh klasik di sini adalah mempertahankan kontak mata. Pastikan untuk lebih sering melakukan kontak langsung dengan orang-orang yang berinteraksi dengan Anda, terutama ketika berbicara langsung dengan seseorang. 

Duduk atau berdiri tegak, dengan tubuh Anda menghadap siapa pun yang memiliki perhatian pada Anda.

Tersenyum ketika Anda senang dan cemberut saat Anda marah. Hal ini akan sangat membantu Anda mengesampingkan kejujuran emosional.

Pastikan bahasa tubuh Anda rileks. Tidak hanya tentang menyampaikan pandangan dan keyakinan saja, karena hal itu akan memberi Anda rasa percaya diri yang lebih besar juga. 

Secara khusus, pastikan Anda tidak mengatupkan rahang Anda.

Berlatihlah di cermin. Mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi melihat bagaimana Anda duduk atau berdiri di cermin akan membantu Anda mengenali aspek-aspek postur Anda yang dapat dibaca oleh orang lain.

4. Bersiaplah Terhadap Perlawanan. 


Ketika kita berusaha meningkatkan ketegasan kita, pahamilah bahwa reaksi orang-orang tidak akan selalu terjadi seperti yang kita harapkan. 

Apalagi, jika orang-orang itu telah terbiasa berinteraksi dengan kita dan dulunya kita bersikap pasif, mereka mungkin awalnya akan terkejut atau bahkan menanggapi secara negatif terhadap kali pertama kita menyatakan sikap tegas dalam sebuah interaksi sosial kita.

Terimalah kenyataan bahwa mungkin kita akan menghadapi ketidaknyamanan dalam usaha kita meningkatkan ketegasan dan rasa percaya diri kita. Namun, ketahuilah bahwa ini adalah hal yang bagus! Artinya, kita tumbuh dan belajar.

Ingatkan diri Anda bahwa itu adalah hak Anda untuk menegaskan kebutuhan dan perasaan Anda dan hal itu akan mengarah pada sebuah hubungan jangka panjang yang lebih baik.

Jika kita menghadapi perlawanan atau sikap negatif, ingatkan diri Anda sendiri bahwa Anda mengendalikan reaksi Anda sendiri dan teruslah bersikap dengan hormat dan tegas.

Katakan sesuatu seperti "Saya memutuskan untuk tidak mengizinkan orang lain mengambil keuntungan dari saya, dan saya tidak akan mengizinkan menyerang satu sama lain karena melihat hal berbeda."

5. Bersiap Pula Untuk Keuntungan yang didapat. 


Selain mungkin akan mendapat perlawanan dan juga sikap negatif terhadap perubahan sikap ketegasan yang kita lakukan, kita juga harus bersiap pula akan keuntungan yang kita dapat. Mengapa? Agar kita bisa tetap berada didalam jalur dan tetap saling menghormati.

Selain bermanfaat mengurangi stres, menjadi lebih tegas akan membantu mencegah kebencian kita yang kadang-kadang bisa tumbuh dalam konteks kepasifan. 

Selain menawarkan cara yang lebih sehat untuk memproses kemarahan, meningkatkan ketegasan akan benar-benar membantu kita mendapatkan lebih banyak dari apa yang kita inginkan dari kehidupan. 

Ingatkan bahwa Anda layak mendapatkannya.

Pikirkan tentang bagaimana kehidupan kita akan menjadi lebih baik ketika kita bisa menjadi lebih tegas dalam situasi tertentu, dan memvisualisasikan bantuan dari ketegangan dan penghargaan lain yang akan dibawa oleh ketegasan kita.

Tuliskan manfaat yang didapatkan karena menjadi lebih tegas yang paling Anda rasakan. Bawalah daftar itu, sebagai motivasi untuk terus memuaskan kebutuhan dan keinginan diri Anda sendiri.


Berkomunikasi dengan Jelas, Jujur, dan Tegas



1. Berlatihlah utuk Mengatakan "Tidak". 


Sangat penting untuk mengenali dan merangkul hak kita untuk hanya mengatakan "tidak." Terutama jika kita biasanya merasa sulit untuk membuat orang kecewa. 

Secara harfiah kita dapat berlatih melakukannya di depan cermin. Lihatlah mata Anda dan katakan, "Tidak, saya tidak bisa melakukannya sekarang." 

Sertakan penjelasannya, akan tetapi singkat, dan tekankan bahwa Anda tidak mau atau tidak dapat melakukan apa yang diminta dari Anda.

Latih apa yang ingin Anda sampaikan. Jika ada hal-hal rutin yang Anda diminta dan patuhi, dan Anda merasa tertekan atau tidak ingin melakukannya, maka persiapkan diri Anda untuk membela diri sendiri dengan melatih apa yang akan Anda katakan di lain waktu.

2. Pastikan Nada Suara Anda Menunjukkan Ketegasan. 


Selain dari apa yang akan Anda katakan, bagaimana cara Anda mengatakannya juga merupakan aspek yang sangat penting dari komunikasi yang sehat dan konstruktif. 

Perhatikan nada suara Anda dan pastikan Anda berbicara dengan tegas, tetapi tetap dengan nada santai dan dengan kecepatan yang stabil serta percaya diri. 

Hilangkan perasaan ragu-ragu Anda, cobalah untuk berbicara lebih mendalam dan hangat. Hal ini akan sangat membantu dalam mencerminkan emosi dan apa yang Anda rasakan.

Tekankan ketulusan dan kejelasan dalam cara serta nada suara Anda ketika berbicara.

Perhatikan volume suara Anda juga. Berbicara terlalu pelan, atau terlalu keras akan membuat orang menganggap Anda kurang serius.

3. Dengarkan Secara Aktif dan Perhatian yang Tulus. 


Setiap kali ada yang tidak jelas, ajukan pertanyaan! 

Bagian dari mendengarkan adalah memahami dengan tepat dari mana asalnya dan memahami orangnya. Jika Anda tidak memahami seseorang, mintalah kejelasan dan sampaikan kesediaan Anda untuk mendengarkan dan berkolaborasi dengan bahasa yang Anda gunakan.

Tanyakan hal-hal seperti:

"Apa pendapat Anda tentang ini?", 

"Apakah ini bekerja, bagaimana pendapat Anda?", Atau 

"Bagaimana menurut Anda, jika kita melakukan pendekatan yang berbeda?"

Berhati-hatilah, dan pertahankan perilaku atau sikap nonverbal kita dalam mendengarkan untuk tetap sopan dan aktif. 


Fokuslah pada orang tersebut, pertahankan kontak mata, dan sementara sisihkan perspektif pribadi Anda untuk memungkinkan Anda sepenuhnya memahami pandangan pribadi mereka.

Ulangi poin-poin kunci orang lain kembali kepada mereka ketika mereka selesai berbicara dengan pernyataan seperti:

"Kedengarannya, Anda seperti merasa ___________."

4. Validasi perspektif orang lain. 


Lakukan hal ini di awal percakapan untuk memperkenalkan sikap positif yang ingin kita pertahankan. 

Kita tidak harus setuju dengan orang lain, tetapi kita juga harus mengakui apa yang mereka rasakan.

Bersikap eksplisit. Katakan sesuatu, seperti:

"Saya mengerti, Anda melihat masalah ini secara berbeda." Atau,

"Saya mengerti mengapa Anda perlu bantuan untuk itu."

Jika kita tidak dapat membantu orang tersebut, bersiaplah untuk menyatakan dengan jelas mengapa. Singkat, tetapi juga tulus. 

Misalnya, jika seorang teman ingin kita membantu dia pindah selama akhir pekan dan kita sudah memiliki rencana lain, maka kita mungkin bisa mengatakan sesuatu seperti:

“Saya akan membantu jika saya bisa, tetapi saya tidak bisa. Saya sudah punya rencana dengan keluarga saya."

5. Katakan Secara Langsung Keinginan dan Kebutuhan Anda. 


Khususnya ketika ada beberapa perspektif yang menjadi pertimbangan, atau ketika suatu keputusan dibuat untuk Anda, penting untuk memperjelas mengapa Anda melihat sesuatu yang berbeda. 

Jika ada konflik antara perspektif, semakin jelas Anda menyampaikan perbedaan spesifik dalam perspektif Anda, semakin besar peluang suatu masalah dapat dikerjakan secara kooperatif.

Misalnya, jika Anda baru saja menjelaskan kepada teman bahwa Anda tidak dapat membantunya pindah rumah karena Anda memiliki rencana dengan keluarga Anda, maka Anda dapat mencoba melanjutkannya dengan mengatakan sesuatu seperti:

"Menghabiskan waktu bersama keluarga saya adalah hal yang penting bagi saya."

Bersikap tegas saat membedakan antara fakta dan opini. Meskipun tanggapan terhadap pendapat sebagian besar harus dimulai dengan “Saya merasa” atau “Saya rasa”, tanggapan terhadap fakta harus lebih langsung dan mulai dengan klausa seperti “Saya memiliki pengalaman yang berbeda” atau “Saya telah memahami itu secara berbeda.”

6. Ajukan Langkah Aktif untuk Menyelesaikan Konflik. 


Diskusi itu sehat, dan mutlak diperlukan ketika ada banyak perspektif untuk dipertimbangkan, sebuah proposal tentang bagaimana melangkah maju adalah salah satu kontribusi yang paling konstruktif dan tegas yang dapat Anda buat dalam percakapan, terutama dalam kelompok.

Hindari kata-kata "harus" atau "seharusnya" ketika memberikan saran, sebagai gantinya memilih "Bagaimana dengan ..." atau "Apakah akan berfungsi jika ...."

bersikap tegas


Pertahankan pendekatan kolaboratif dengan memotret aksi yang memiliki peluang terbaik untuk menyenangkan semua pihak terkait.

Gabungkan respons empati, langsung, dan aktif. Jika Anda telah membuat keputusan, terutama ketika menolak sesuatu yang diminta dari Anda, sampaikan pemahaman Anda tentang situasi dan keputusan yang sesuai dalam satu pernyataan. Misalnya:

“Saya sangat setuju bahwa itu akan sangat bagus untuk ___________. Namun, saya tidak bisa (berpartisipasi di dalamnya/ bergabung dengan Anda/ mengizinkan itu terjadi) karena ___________." 

"Bagaimana dengan (waktu lain yang pas untuk semua orang/ orang lain yang dapat membantu/ alternatif).”

Berurusan dengan konflik kecil dengan pernyataan langsung juga. Misalnya: 

“Saya senang kami dapat berbagi (barang satu sama lain/ dapur/ kamar mandi). Namun, itu membuat saya frustrasi ketika (barang rusak/ piring kotor di wastafel/ kamar mandi yang berantakan). Mari kita mencari tahu suatu sistem untuk berurusan dengan (aturan tentang meminjam harta benda satu sama lain/ menggunakan dapur/ berbagi kamar mandi)."

Tetaplah pada poin dengan pernyataan “Saya”. Kapan pun Anda tahu apa yang Anda butuhkan, apa yang Anda inginkan, atau bagaimana perasaan Anda, pastikan ini disampaikan secara sederhana dan langsung. 

Khususnya ketika mengajukan permintaan, nyatakan apa yang Anda minta dalam satu atau dua kalimat singkat yang jelas. 

Mulai pernyataan dengan deklaratif sederhana, seperti "Saya ingin", "Saya tidak suka", atau "Saya merasa."

Sampaikan kegembiraan atau antusiasme Anda dengan pernyataan "Saya" secara khusus, dengan mengatakan hal-hal seperti:

"Saya akan sangat menikmatinya jika, _______."

Hindari menggunakan bahasa yang agresif. Ketika Anda menjadi lebih tegas, sangat penting untuk menghindari menggunakan bahasa yang menyampaikan agresifitas. 

Secara khusus, hindari pernyataan awal dengan "Anda", karena ini akan membuat orang lain bersikap defensif dan hanya akan memperumit atau memperpanjang percakapan yang tidak perlu.

Misalnya, pilih "Saya tidak setuju" daripada "Anda salah" atau "Saya merasa jengkel ketika Anda mengganggu" bukan "Anda selalu mengganggu saya!"

Menghindari Perilaku Agresif atau Agresif Pasif


1. Rasakan Amarah Anda. 


Kemarahan dan emosi memiliki hubungan yang rumit dengan kemampuan Anda untuk berkomunikasi. Jika 

Anda cenderung pasif, Anda mungkin tidak bersalah karena bereaksi berlebihan terhadap kemarahan dengan perilaku agresif. Namun, Anda mungkin perlu menyadari bahwa adalah hal yang sehat untuk mengungkapkan fakta bahwa ada sesuatu yang membuat Anda marah.

perilaku agresif dan agresif pasif


Kemarahan itu normal dan alami.

Belajar mengenali kemarahan dengan mendengarkan tubuh Anda. Kenaikan denyut jantung dan tekanan darah, perasaan darah mengalir ke wajah, atau bagian lain dari tubuh, dan gelombang kehangatan semuanya mengindikasikan bahwa kemarahan meningkat di bawah permukaan kulit Anda.

Hindari menyembunyikan kemarahan Anda, karena hal ini dapat menyebabkan stres, kebencian terhadap mereka yang membuat Anda marah, perasaan menjadi korban, dan keinginan yang tumbuh, meskipun ditekan untuk bertindak.

2. Ekspresikan kemarahan Anda dengan komunikasi yang jujur secara emosional. 


Ketahuilah bahwa agresivitas pasif sama merusaknya dengan agresi yang mencolok. Milikilah dan akui kemarahan Anda, dan tanggapi dengan kedewasaan dengan menyuarakannya secara langsung sambil bersikap tenang dan hormat.

Cara termudah dan paling jelas untuk melakukannya adalah mengambil napas dalam-dalam dan memberitahu seseorang bahwa perilaku mereka telah membuat Anda kesal.

Berhati-hatilah untuk tidak menyerang siapa pun yang membuat Anda marah. Jaga pernyataan Anda sederhana dan lugas dengan mengatakan sesuatu di sepanjang kalimat: 

"Saya merasa diperparah ketika ___________ dan saya ingin Anda tahu bahwa saya tidak nyaman dengan (perilaku/ pernyataan) seperti itu."

3. Jangan biarkan orang lain mengabaikan keinginan dan kebutuhan Anda. 


Meskipun tidak ada yang salah dengan menjadi pemalu atau santai, Anda harus selalu berpartisipasi dalam percakapan atau interaksi ketika Anda memiliki perspektif yang relevan. 

Jika Anda terus-menerus hanya "mengikuti arus" demi "menghindari konflik", orang mungkin mulai mengabaikan pikiran dan perasaan Anda.

Jika, pada kenyataannya, Anda sebenarnya tidak suka "pempek" lagi, dan lebih suka "otak-otak" maka katakanlah!

Namun, tentu saja, ada beberapa hal yang tidak terlalu penting untuk dikatakan, jadi jangan merasa Anda harus selalu menjadi bagian dari setiap percakapan. Intinya adalah: ketika Anda memiliki perasaan tentang suatu masalah, suara itu dan katakan.

4. Katakan ya hanya ketika Anda benar-benar berarti ya. 


Seringkali, orang yang pasif akan menyetujui hal-hal yang pada akhirnya membuat mereka lebih tertekan atau hanya mengurangi kualitas hidup mereka secara tidak perlu. 

Jika dan ketika Anda ingin mengatakan tidak, Anda harus menerima dan mempraktekkan itu dalam kehidupan Anda dan melakukannya!

5. Biarkan diri Anda berubah pikiran tentang berbagai hal. 


Ketahuilah bahwa mengubah pikiran Anda tentang sesuatu dan bertindak atas keputusan Anda untuk melakukannya sebenarnya adalah perilaku yang tegas dan sehat. 

Pahami bahwa pola pikir Anda, dan pemahaman Anda tentang suatu situasi akan sering berubah, dan bahwa peningkatan ketegasan akan membuat Anda lebih fleksibel tentang mengubah keputusan yang Anda buat dan ketika membuat keputusan baru.

Ketika Anda menjadi lebih tegas, Anda harus mengambil peran yang lebih aktif dalam percakapan yang menyangkut Anda.

Bangga dalam membuat kontribusi dan keputusan independen.

6. Mencari bantuan untuk menjadi lebih tegas. 


Bersabar dan pengertian dengan diri sendiri. Sulit untuk mulai menyuarakan perspektif Anda lebih sering, terutama ketika Anda terbiasa tetap diam. 

Jika Anda berjuang untuk meningkatkan ketegasan Anda atau menjadi semakin stres tentang cara melakukannya - atau jika Anda hanya mencari dukungan saat melakukannya - carilah seorang profesional kesehatan mental (psikiater).


Tindakan mendapatkan bantuan itu sendiri merupakan langkah yang tegas, karena ini adalah demonstrasi aktif dari keinginan Anda untuk meningkatkan kemampuan Anda menyuarakan perspektif Anda dan membuka jalan bagi Anda menuju hidup yang lebih sehat dan lebih bahagia.

Menjadi diri sendiri, dilingkukan kerja, keluarga dan teman, serta bersikap tegas akan meningkatkan rasa percaya diri kita.
Loading...

Loading...
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar