Clash Royale’s New Pro League e-sport Terbesar Pertama di Dunia
Clash Royale’s New Pro League e-sport Terbesar Pertama di Dunia

Clash Royale’s New Pro League e-sport Terbesar Pertama di Dunia

Sering dilihat:

Supercell akan meluncurkan Clash Royale League minggu ini (20 Agustus 2018).

Dunia game kompetitif adalah salah satu dunia yang terus mengalami perubahan.

Clash Royale’s New Pro League e-sport Terbesar Pertama di Dunia


Tetapi selama bertahun-tahun ada satu yang benar-benar nyata terjadi: e-sports yang paling populer adalah PC dan game konsol.

clash royales new pro league e-sport

Tapi Supercell, studio dari Finlandia perusahaan di belakang game strategi seluler blockbuster Clash Royale, sedang mencari cara untuk mengubah itu.

20 Agustus akan menjadi debut Clash Royale League profesional di Amerika Utara, dan pengembang mengatakan bahwa penggemar dapat mengharapkan sesuatu yang sangat berbeda dibandingkan dengan e-sports yang ada seperti Overwatch atau Dota 2.

CEO Supercell mengatakan bahwa mereka masih mencoba mencari tahu seperti apa e-sports di telepon seluler, dan pendekatan yang tepat adalah dengan mengikuti apa yang saat ini telah berhasil selama ini, yakni di layar yang lebih besar.

Kompetisi sebenarnya terdiri dari lima liga yang menjangkau Amerika Utara, Eropa, Cina daratan, Amerika Latin, dan Asia.

Pada akhir musim, tim-tim terbaik dari masing-masing akan bertanding dalam kejuaraan dunia.

Supercell telah bermitra dengan 44 organisasi e-sports yang berbeda untuk mewakili para pemain, dan itu termasuk beberapa nama besar yang telah akrab ditelinga penggemar game kompetitif, seperti Team Liquid, Cloud9, 100 Thief, dan Team Solomid.

Kompetisi untuk tempat pemain dimulai awal tahun ini dengan peluncuran Clash Royale League Challenge.

Kompetisi amatir yang bertujuan untuk menemukan bakat permainan terbaik, yang kemudian dapat dimasukkan ke tim.

Menurut Supercell, 25 juta orang telah berpartisipasi hanya selama enam hari, dan berharap mendapat tempat.

Masing-masing tim pro memiliki daftar empat pemain, dan akan menyediakan bonus dan penginapan selama musim.

Karena e-sports terus berkembang dan menjadi lebih profesional, banyak upaya telah dilakukan untuk membawa games ponsel ke dalam pasar.

Game seperti Tencent's Arena of Valor telah melihat beberapa keberhasilannya di Asia, tetapi belum ada e-sport seluler yang dapat memecahkan rekor secara global.

Supercell percaya bahwa Clash Royale bisa menjadi membuatnya terjadi, dan itu adalah sesuatu yang telah dipikirkan sejak sebelum diluncurkan pada tahun 2016 silam.

Ketika Supercell masih mengembangkan games ini, para staf membentuk turnamen yang kompetitif, dan mereka yang tidak bermain akan duduk dan menonton.

Hal ini terus berlanjut keluar dan para pemain pun mulai membentuk turnamennya sendiri.

Supercell telah mencoba menyelenggarakan kompetisi sendiri sebelumnya, termasuk Crown Championship World Finals tahun lalu di London, tetapi liga yang sepenuhnya profesional mewakili upaya yang lebih terpadu untuk membuat Clash Royale menjadi e-sport yang layak.

Game ini memiliki jutaan pemain dan mereka sudah siap untuk menonton.

Aplikasi Clash Royale memiliki fitur built-in yang disebut "TV royale," di mana pemain dapat menonton pertandingan terakhir. Pertempuran tingkat tinggi secara teratur memiliki 20.000 lebih penonton virtual.

Pertandingan Clash Royale League tidak akan ditampilkan dalam aplikasi (setidaknya untuk sekarang) tetapi akan disiarkan di platform seperti Twitch, Facebook, dan YouTube.

Untuk sirkuit Amerika Utara, tim akan berkompetisi di sebuah studio di Los Angeles. Tempat yang umum dipakai untuk kompetisi e-sports seperti Overwatch League atau League of Legends Championship Series.

Namun Supercell mengatakan bahwa pengalaman menonton untuk Clash Royale akan berbeda, karena itu akan disesuaikan untuk ponsel Anda.

Salah satu hal yang dipelajari Supercell selama beberapa tahun terakhir adalah sebagian besar pemirsa menontonnya di perangkat seluler.

Tidak diketahui secara persis seperti apa penampilannya nanti sampai musim pertama liga yang dimulai minggu ini (besok, 20 Agustus 2018), tetapi Supercell mengatakan bahwa presentasi, termasuk hal-hal seperti sudut kamera dan grafik di layar, akan dioptimalkan untuk tampilan yang lebih kecil.

Terutama, game akan disiarkan dalam mode potret, sehingga mereka merasa seperti platform aslinya.

Kombinasi dari faktor-faktor ini, termasuk audiens yang sudah ada dan potensi mobile yang belum tergali, adalah hal yang membuat begitu banyak tim ingin bergabung dengan liga pemula.

Tim e-sports yang fokus pada seluler Tribe Gaming yang merupakan bagian dari liga Amerika Utara, mengatakan bahwa dia "sangat optimis" tentang potensi Clash Royale League untuk menjadi hit, khususnya untuk pemirsa Barat.

Permainan ini fenomenal dan lahir untuk menjadi judul e-sports. Basis pemainnya sangat besar, para pengembang, tim, dan pemain sepenuhnya berkomitmen dan alur cerita serta narasinya sangat bagus.

Untuk Supercell, liga hanyalah salah satu bagian dari rencana ambisius mereka.

Mereka menginginkan studio ini untuk menciptakan pengalaman yang bertahan selama bertahun-tahun, dan meyakini bahwa e-sports merupakan komponen integral untuk umur panjang itu.

Membuat game yang dimainkan orang selama beberapa dekade, dan game yang akan diingat orang untuk selamanya. Untuk permainan yang kompetitif seperti Clash Royale, terasa jelas bahwa e-sports harus memainkan peran dalam hal itu.
Loading...

Loading...
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar