Perawatan Transplantasi Rambut: Prosedur dan Efek Sampingnya

Loading...
Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Clevelandclinic, kebanyakan kasus kebotakan atau alopecia, disebabkan oleh faktor genetik.
prosedur transplantasi rambut dan efek sampingnya

Pada sebagian besar kasus kerontokan rambut dapat disebabkan oleh banyak faktor, termasuk pada faktor pola makan, penyakit, stres, kebiasaan tidur, gaya hidup, serta efek samping obat.

Namun dengan terus berkembangnya ilmu kedokteran modern, telah memberikan pasien banyak pilihan untuk mengatasi kerontokan rambut yang mereka alami.

Prosedur Transplantasi Rambut dan Efek Sampingnya


Dan salah satu prosedur yang lazim digunakan orang dalam hal cara mengatasi dan mengobati rambut rontoh adalah dengan jalan transplantasi rambut.

Jika Anda salah satu orang yang menderita kerontokan rambut (alopecia) dan berencana untuk mendapatkan perawatan pemulihan rambut dengan jalan transplantasi rambut, maka ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang prosedur transplantasi rambut ini.

Apa Itu Transplantasi Rambut?


Namun sebelum Anda mengetahui lebih lanjut prosedur transplantasi rambut, ada baiknya Anda mengetahui terlebih dahulu apa itu transplantasi rambut.

Lihat: Memiliki Wajah Tampan

Transplantasi rambut adalah prosedur di mana ahli bedah mentransplantasikan rambut dari belakang atau samping kepala ke daerah yang botak di kulit kepala.

Bagian dari kulit kepala dimana rambut diambil/ dipanen disebut dengan situs donor, sedangkan bagian kulit kepala tempat rambut ditransplantasikan atau ditanam dinamai situs penerima.

Prosedur Transplantasi Rambut


Ini adalah prosedur invasif minimal dan biasanya dilakukan dalam satu hari di bawah anestesi lokal.

Prosedur transplantasi rambut secara luas dapat dibagi menjadi dua kategori.

1. Slit grafts - Cangkok celah


Untuk transplantasi cangkok celah rambut (slit grafts) dilakukan dengan menggunakan empat hingga sepuluh helai rambut donor per graft.

2. Micro-grafts - Cangkok mikro


Sedangkan cangkok mikro (micro-grafts) berisi satu atau dua helai rambut per graft, sesuai dengan jumlah pertanggungan yang diperlukan.

Transplantasi rambut cangkok mikro (mikro-graft) selanjutnya dibagi menjadi dua prosedur dasar, yakni:

a. Follicular Unit Transplantation (FUT)


Yakni metode dimana unit folikuler individu diperoleh dari bagian belakang kepala, dan unit folikuler dipotong dengan menggunakan bilah mikro kecil.

Ini adalah prosedur yang memakan waktu dan mungkin membutuhkan beberapa kali kunjungan.

b. Follicular Unit Extraction (FUE)


Dalam metode ini, strip kulit rambut donor dikeluarkan dari bagian belakang kepala dan ditanam ke area yang botak.

Metode ini adalah metode yang lebih disukai oleh dokter yang menawarkan transplantasi rambut di Jakarta, Bandung, dan kota-kota metropolitan lainnya karena tidak memerlukan waktu lama dan relatif lebih efisien.

Metode FUE ini ditingkatkan lagi menjadi metode seperti Aesthetic Hair Implants (AHI) dan Robotic Hair Implantation, yang melibatkan nol jaringan parut dan relatif tidak terlalu menyakitkan.

Prosedur transplantasi rambut relatif sederhana dan biasanya dapat dilakukan hanya dalam satu hari.

Pertama-tama, kulit kepala dibersihkan dengan seksama oleh ahli bedah transplantasi rambut, dan area kepala dibuat mati rasa dengan anestesi lokal (bius lokal)).

Selanjutnya, pisau bedah digunakan untuk mengangkat bagian kulit kepala bundar yang ditutupi dengan rambut, yang selanjutnya kulit kepala dijahit tertutup.

Bagian kulit kepala yang dilepaskan kemudian dipisahkan menjadi beberapa bagian kecil dengan menggunakan lensa pembesar dan pisau bedah yang tajam.

Kemudian, dibuat lubang kecil dengan jarum di area kulit kepala yang menerima transplantasi rambut.

Rambut donor kemudian ditempatkan dengan lembut di lubang-lubang ini.

Bergantung pada tingkat kebotakan, dokter bedah dapat mentransplantasikan ratusan atau ribuan rambut tersebut selama satu sesi perawatan.

Namun, dalam metode AHI (Aesthetic Hair Implants), ekstraksi helai rambut dan implantasi selanjutnya dilakukan dengan menggunakan pena AHI yang dirancang secara khusus.

Dimensi dari pen ini sama kecilnya dengan folikel rambut, sehingga meniadakan kebutuhan untuk membuat potongan yang pasti.

Seluruh prosedur dilakukan dengan metode invasif minimal karena tidak ada penggunaan pisau bedah, jahitan, atau peralatan bedah serupa lainnya.

Siapa yang bisa mendapatkan transplantasi rambut?


Prosedur transplantasi rambut dapat bekerja dengan sangat baik dan berhasil dalam meningkatkan penampilan dan kepercayaan diri seseorang.

Namun, dalam beberapa kasus, ada juga batasannya seperti manfaat nyata apa yang diperoleh dari prosedur ini.
Karena prosedur ini dilakukan dengan memanen daerah donor dari kulit kepala pasien, maka sejumlah rambut alami diperlukan agar transplantasi rambut ini berhasil.

Untuk alasan ini, kandidat ideal dan akan memberikan hasil yang baik untuk prosedur transplantasi rambut ini adalah:

  • Pria dengan kebotakan rambut pola pria, 
  • Wanita dengan rambut yang mulai menipis, 
  • Serta siapa saja yang mengalami kerontokan rambut karena luka bakar atau cedera kulit kepala. 


Demikian pula, terapi restorasi rambut ini tidak akan memberikan hasil yang baik bagi:

  • Wanita dengan pola kerontokan rambut yang meluas di seluruh kulit kepala.
  • Orang-orang yang membentuk bekas luka yang tebal dan berserat (disebut bekas luka keloid) setelah cedera atau operasi.
  • Orang-orang yang tidak memiliki cukup tempat donor rambut untuk pengambilan folikel rambut.
  • Dan orang-orang yang rambut rontoknya disebabkan oleh pengobatan atau terapi.


Transplantasi Rambut Pasca Perawatan


Setelah operasi, kulit kepala ditutupi dengan kain kasa atau perban selama beberapa hari untuk memastikan penyembuhan luka yang tidak terputus.

Jahitan dilepas sekitar sepuluh hari setelah operasi, dan untuk beberapa kasus, beberapa pasien bahkan mungkin perlu tiga hingga empat sesi untuk sampai pada rambut penuh.

Namun, sesi ini biasanya dijadwalkan terpisah beberapa bulan sekali untuk memastikan bahwa setiap transplantasi rambut yang telah dilakukan sebelumnya telah pulih sepenuhnya.

Perawatan pasca perawatan untuk prosedur AHI sudah pasti akan minimal, karena tidak dilakukan jahitan.

Namun juga tergantung pada intensitas implantasi nya.

Pasien mungkin disarankan untuk mengenakan pakaian longgar dan menghindari tindakan yang dapat mengganggu kulit kepala sehingga memastikan bahwa implan tidak mengalami syok.

Kemungkinan Efek Samping Transplantasi Rambut


Selama ini, tidak ada efek samping berarti yang terjadi pada penyembuhan kebotakan dengan jalan transplantasi rambut ini.

Dan kalaupun ada, hanya ada efek samping kecil terkait dengan transplantasi rambut ini, yang biasanya akan hilang hanya dalam beberapa hari saja.

Efek samping tersebut termasuk:

  • Pendarahan
  • Infeksi kulit
  • Pembengkakan kulit kepala
  • Memar di sekitar mata
  • Gatal
  • Mati rasa di area kulit kepala yang dirawat (folikulitis)
  • Pembentukan kerak pada area kulit kepala tempat rambut dihilangkan atau ditanam
  • Kehilangan syok (Kehilangan awal rambut yang ditransplantasikan)
  • Jumbai rambut yang tampak tidak alami.


Pasca Efek Samping Transplantasi Rambut


Setelah operasi transplantasi rambut, pasien mungkin akan mengalami sakit kepala karena cangkokan dan implantasi berikutnya, dan biasanya pasien dikasih resep obat penghilang rasa sakit kepala.

Karena ada kemungkinan dan risiko infeksi kulit, dokter biasanya juga akan meresepkan antibiotik dan obat anti-inflamasi untuk mencegah pembengkakan.

Namun umumnya, penyembuhan transplantasi rambut ini relatif cukup cepat, dan bahkan pasien dapat tetap melanjutkan rutinitas harian mereka tiga hingga empat hari setelah operasi.

Setelah prosedur transplantasi rambut berhasil, rambut akan terus tumbuh secara alami di daerah kulit kepala yang ditransplantasikan dan akan mengikuti siklus hidup alami rambut.

Ada kemungkinan rambut baru dari hasil transplantasi rambut terlihat kurang padat, yang tergantung pada beberapa faktor seperti kelonggaran kulit kepala, kepadatan folikel di zona yang ditransplantasikan, kaliber rambut, ikal alami rambut, dan lain-lain.

Banyak orang ingin mengembalikan kepercayaan dirinya yang disebabkan oleh kebotakan rambut (alopecia) memilih menjalani perawatan rambut dengan jalan transplantasi rambut atau mencangkok, menanam rambut.

Lihat: Cara Menjadi Diri Sendiri, Bersikap Tegas dan Percaya Diri

Namun, apakah Anda akan melakukan transplantasi rambut di Jakarta, Bandung, Bali, Pekanbaru atau kota-kota lainnya di Indonesia, yang terpenting bagi Anda adalah untuk mengetahui prosedur apa yang perlu Anda lakukan untuk melakukan transplantasi rambut ini.

Serta mengetahui dan memahami kemungkinan efek samping yang terkait dengan perawatan transplantasi rambut.

Jadi, rencanakan operasi transplantasi rambut Anda dengan bijak dan merujuklah kepada dokter spesialis yang profesional serta berlisensi sebelum Anda melanjutkan prosedur transplantasi rambut.
loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Perawatan Transplantasi Rambut: Prosedur dan Efek Sampingnya"

Posting Komentar

kredit

simulasi kredit

cloud hosting terbaik

cloud hosting terbaik di indonesia

advokat